Review 1 tahun pemakaian Helm Snail FFS1, si Cakep yang Berisik



Assalamualaikum Warahmatulahi Wabarakatuh. 

Kali ini penulis mau menulis tentang review pemakaian helm yang sudah penulis gunakan 1 tahun terakhir ini. Pemakaian dilakukan hampir setiap hari dan di setiap medan cuaca, dari panas, dingin, hujan rintik, hujan lebat, badai, dan lain-lain, jadi intinya helm ini udah dipake kemana-mana jadi bisa dikata penulis udah coba semua medan menggunakan helm ini.




Yang Bagus dari Helm ini:

1.       Design
Helm Snail FFS1 ini adalah helm full face  keluaran Snail, helm ini klo ga salah baru dirilis di tahun 2017 lalu jadi umurnya belum tua-tua amat, designnya lumayan mencolok dikarenakan versi standard-nya saja sudah dilengkapi dengan visor iridium dan flat visor pula! ada yang biru, hijau, dst. Kebetulan penulis sreg sama yang visor warna merah (walaupun juga bisa dibilang warna orange), kesannya sangar banget dan mencolok bgt, ini helm secara design emang keren banget, lekukan-lekukannya agresif, bentuknya mirip-mirip AGV Corsa, visornya juga keren dan bikin auto ganteng klo dipake, oiya ada juga sih dark visornya tapi menurut penulis kerenan pake yang iridium. 

2.       Bobot
Bobotnya untuk ukuran XL Cuma 1350 gram! Dan memang jika dipegang dan dipakai terasa enteng banget helm ini, mungkin dikarenakan bentuk shell nya yang lumayan kecil.



3.       Visor
Seperti tadi dibilang pas bahas design, visor helm ini emang keren banget, selain itu visornya walaupun iridium kalau dipakai di kondisi malam hari juga ga gelap-gelap banget masih terang dan pandangan masih aman menurut penulis.



4.       Harga
Kalo ngomongin harga helm, klo ditanya orang pasti ga akan nyangka helm ini harganya Cuma sekitar 700 ribuan, murah banget untuk helm dengan design dan kualitas seperti ini.

5.       Ventilasi
Untuk ventilasi juga cukup mumpuni, ada 2 lubang dibagian moncong, 2 di bagian dahi, dan 2 di bagian samping helm, alhasil sirkulasi udara cukup baik dan pengguna tidak cepat kegerahan walaupun cuaca terik.



6.       Pilihan Pengaman
Sepengetahuan penulis helm ini tersedia model DD Ring dan juga microlock, untuk harga beda tipis mahalan yang DD Ring. Penulis sih menggunakan yang DD Ring dan ikatannya terasa solid dan aman, keren dan safety juga pastinya. Ngomongin safety helm ini udah SNI dan ECE R 22-05.



Yang Kurang dari Helm ini.

1.       Material
Untuk material, menurut penulis masih agak kurang, terutama di bagian cat. Penulis punya yang warna black matte, entah kenapa sering banget terlihat jadi berminyak, memang penyakit cat matte seperti itu sih tapi ini gampang banget terlihat berminyaknya dan agak susah dihilangkan.
Untuk padding juga agak kasar, mungkin jika Snail merevisi bagian dalam helmnya helm ini bisa diterima lebih baik lagi di pasar. Untuk material kulit sintetis di padding juga mulai retak-retak setelah penggunaan kurang lebih 6 bulan.



2.       Visor (loh?)
Tadi dibilang keren, kok sekarang dibilang salah satu kekurangan helm ini? Emang sih keren, tapi sayang untuk urusan visor, helm ini blm dilengkapi dengan pinlock dan tear off, semoga Snail bisa menyediakan visor yang ada pinlocknya karena jika digunakan pagi-pagi apalagi pas hujan sering banget berembun, dan berembunnya lumayan parah, walaupun masih ada solusi sih visor bisa dibuka sedikit untuk tambahan sirkulasi. 

3.       Berisik
Helm ini dengan segala kelebihannya, menurut penulis kekurangan yang paling mencolok adalah helm ini berisik banget, kalau udah jalan diatas 60 km/jam udah mulai deh suara di telinga mulai kenceng, mungkin salah satu masukan lagi buat Snail lebih diperhatikan lagi urusan kedap suara di helm ini.



Demikian review penulis terhadap helm yang sudah menemani harian di berbagai medan dan rintangan ini, semoga membantu.




Post a Comment

0 Comments